Cara Gue Ngadepin Mantan Pacar yang Satu Kelas



Yang namanya putus cinta emang udah hal biasa. Yang nggak biasa itu cara move on dan ngadepin mantan ketika lo baru aja putus. Rasanya canggung aja, baru kemarin sayang-sayangan, eh sekarang udah putus, mau bilang sayang gengsi ya kan? Mau cuek, tapi masih ada rasa. Apa lagi kalo mantan lo itu temen sekelas. Wah serba susah deh pokoknya. Pertama jelas, yang paling susah move on nya. Kedua, kita bingung mau bersikap gimana ke dia. Yang biasa berangkat dijemput pulang bareng, eh ini ketemu aja saling melengos. Yang paling nggak enak lagi ya nyinyiran penghuni kelas, bahkan mungkin seantero sekolah (kalo kitanya anak eksis sih). Rasain aja, dari yang awalnya kita sering ke kantin bareng, trus tiba-tiba duduk aja minta saling jauh-jauhan. Perhatiin deh tuh muka temen sekelas lo. Terutama yang cewek-cewek biang gosip. Mulai deh ngelirik-ngelirik nggak sedep sambil kasak kusuk ke temen sebelahnya. Lama kelamaan berita mengenai lo putus sama pacar lo bakal makin kesebar. Ibarat di Twitter gitu sih, tunggu aja sebentar lagi kisah hubungan lo yang kandas bakal jadi trending topik. Plus embel-embelnya pula. Ternyata si A putus sama si B gara-gara si A morotin duitnya si B sampe si B rela ngga makan nasi selama setengah hari. Wah parah nih. Yang ada bukannya lo cepet move on malah nambah beban penderitaan hidup lo. Ibarat udah jatuh, ketimpa tangga pula.

Eh tapi buat lo yang ngalamin kasus yang sama, gausah hopeless dulu sama hidup lo deh. Nih gue kasih beberapa tips biar lo bisa ngadepin yang namanya punya mantan yang satu kelas. Pertama, tunjukin kalo diri lo kuat. Jangan lemah, jangan letoy, meskipun udah diputusin. Lo harus tunjukin kalo lo bisa bahagia sekalipun tanpa dia. Caranya? Pasang senyum sumringah, sapa temen-temen sekelas lo dengan riang gembira, dan ber-haha-hihi lah bersama sahabat-sahabat lo seolah ga terjadi apa-apa (padahal dalem ati udah remuk bak butiran debu). Dijamin deh kalo mantan lo liat reaksi lo yang kayak gini, dia bakal malu sendiri kalo dia emang punya malu. Kedua, mulai detik ini juga, lo harus lebih peduli sama penampilan lo. Dari yang pas pacaran sama dia suka pake seragam masih lecek, jarang nyisir, bedak tipis. Sekarang coba deh, ubah penampilan lo jadi lebih menarik. Selain tujuannya biar lo cepet dapet gebetan baru, dengan cara ini pula mantan lo bakal nyesel seumur idup udah mutusin lo. Ini yang namanya sekali dayung, dua tiga pulai terlampaui.

Nggak cuman itu aja sih, kalo lo punya nyali, coba deh sapa duluan mantan lo. Kalo mainset nya selama ini setelah putus pasti kucing-kucingan, dengan ini lo merubah sejarah, dengan setelah putus lo udah langsung ngerasa biasa aja ke dia dan bahkan berani nyapa duluan dengan muka yang sumringah, penampilan yang lebih cetar, ah pokoknya brand new day banget. Eh tapi juga bukan berarti tiba-tiba lo dateng ke sekolah dengan dandanan ala ondel-ondel dan cengengesan kesana kemari ya. Jatohnya lo dikira udah kena depresi akut akibat ditupusin pacar lo. Yaa intinya, lo berubah ke arah yang lebih baik, tapi jangan lebay juga. Jadi, yakin nih masih bingung cara ngadepin mantan lo yang satu kelas? 

Seseorang yang menetap di angkasa, tetapi memaksa turun kebumi dengan sebuah roket yang luar biasa. Salam, Andika Machmud.

avatar

Cara yang baik, kalau saya belum pernah ngalami pacaran sama satu kelas, kalau satu tempat kerja iya tapi alhamdulilsh sampai sekarang masih baik-bsik saja.

Delete January 11, 2017 at 2:27 PM
avatar

kalau pacaran satu kelas itu , banyak nggak fokus sama belajar na mas.
jadi nggak ada mantan satu kelas. baik sd atau smp heheh

Delete January 11, 2017 at 2:32 PM
avatar

Tapi tentu saja, obat paling ampuh adalah pencegahan. Jangan sampai naksir, apalagi pacaran, sama temen sekelas. Kalau udah jadi mantan, kemungkinan 'temenan'nya lagi susah. Yang ada malah jadi musuh.

Fakta. Sering terjadi di lingkungan saya.

Delete January 12, 2017 at 11:53 PM
avatar

kalau saya gak bisa nyisir karena gak ada rambutnya. haha

keren juga tipsnya

Delete January 14, 2017 at 4:07 PM
avatar

Hahaha, berarti aman dong.

Ini juga punya saya lagi baik - baik saja.

Delete January 14, 2017 at 7:37 PM
avatar

Hahahaha. Iyaa, kadang juga nggak fokus, tapi mau gimana lagi ? udah terlanjur.

Delete January 14, 2017 at 7:38 PM
avatar

Whahaha, ini nih saran ka Agia, tapi udah terlanjur sih, gpp-lah jadi pembelajaran..

Kayaknya memang kemungkinan buat temenan itu susah, karena harus menyatukan satu rasa dari "menerima - mengiklaskan" juga "kenyataan - kenangan".

Tapi, sekarang udah baik - baik saja, kayaknya udah moveon sama - sama.

Delete January 14, 2017 at 7:42 PM
avatar

Anjir, yang lain pada bahas tentang pacarnya, ini bahas tentang rambut. :D

Bagus.

Delete January 14, 2017 at 7:43 PM
avatar

Hahah, belum pernah pacaran sama temen sekelas sih. Tapi kalo naksir, pernah. Cuma naksir doang, udah digosipin, gimana kalo pacaran, sampe jadi mantan duh. Tipsnya boleh juga tuh, yang paling ampuh itu; belajar dengan giat, ikut lomba-lomba kalo menang kan mayan, bisa pamer prestasi ke mantan, langsung dah, nyesel.

Delete January 15, 2017 at 10:04 AM
avatar

Kalau ak ketemu mantan biasa aja sih, malah ak yang cerewet, nyapain. Kadang godain. ya gitu lah pokoknya.wkwkwk

Delete January 15, 2017 at 10:13 AM
avatar

Nais inpoh dek,
aku juga ngalamin hal yang sama, aku sama mantanku kerja di pabrik yang sama. aseli rasanya itu canggung-canggung kampret gimana gitu. mau nyapa duluan takut dikira masih ngarep. enggak nyapa tapi kok ya salting pas ngga sengaja papasan. alhasil sampai sekarang malah jadi kayak musuhan gitu. dan ya.. tentunya serangan ciye-ciye dari temen-temen masih awet juga sampai sekarang.

Delete January 15, 2017 at 2:29 PM
avatar

apalagi klo sering satu kelompok dan garap tugas bareng haha

Delete January 15, 2017 at 2:34 PM
avatar

Kalo saya nggak pernah pacaran sama satu kelas, soalnya ngurus satu orang aja ribet, apalagi kalo satu kelas.
Eh.. ini apaan sih? Nggak jelas banget ya. :D

Tapi emang belum pernah pacaran yang sekelas sih, seringnya ama dari kelas yang berbeda.

Delete January 20, 2017 at 9:39 AM